Rabu, 06 Mei 2020

Begini Cara Penyuluh Pertanian BPP Tancung Tingkatkan Kompetensi Ditengah Pandemi Covid 19

Begini Cara Penyuluh Pertanian BPP Tancung Tingkatkan Kompetensi Ditengah Pandemi Covid 19


Sigapnes.com, Pandemi covid 19 di Indonesia yang saat ini masih berlangsung, bukan hanya memberikan dampak negatif tetapi juga dampak positif di sektor pertanian terutama bagi penyuluh pertanian.

Profesi penyuluh pertanian yang menjadi garda terdepan di sektor pertanian, sampai saat ini masih aktif mendampingi petani dilapangan.

Menurut Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo, semua insan pertanian harus tetap bekerja dengan semangat tinggi dan tangguh untuk mewujudkan kemandirian pangan.

“Kita membutuhkan tenaga ekstra keras, pemikiran-pemikiran out of the box, serta kerjasama yang semakin erat. Saatnya para petani, penyuluh, peneliti, akademisi, swasta, dan pelaku sektor pertanian lainnya untuk menjadi pahlawan bagi bangsa dan negeri ini dengan semangat kebersamaan,” ujar SYL.

Sejalan dengan himbauan Mentan, Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pertanian Dedi Nursyamsi menganjurkan kepada para Penyuluh Pertanian untuk tetap bekerja mendampingi para petani.

Untuk bekerja mendampingi petani demi menunjang tugas pokok dan tanggung jawab di lapangan, kompetensi penyuluh pertanian juga perlu ditingkatkan melalui pelatihan atau bimbingan teknis (Bimtek).

Dengan pemberlakuan social distancing ditengah covid 19, menyebabkan pelatihan dan bimtek yang biasanya dilakukan melalui tatap muka secara langsung, saat ini dilakukan secara online.

Pembelajaran online adalah pembelajaran jarak jauh yang memanfaatkan teknologi komputer ataupun Hand Phone dan jaringan internet yang memungkinkan peserta belajar tanpa harus secara fisik pergi mengikuti pelatihan di kelas.

Penyuluh pertanian yang berlokasi kerja di BPP Tanjung Kecamatan Tanasitolo Kabupaten Wajo Provinsi Sulawesi Selatan, pada hari Selasa tanggal 05 Mei 2020 mengikuti Safari Bimtek Online melalui aplikasi zoom yang diselenggarakan oleh Badan Penelitian dan Pengembangan, Kementerian Pertanian.

Untuk peserta yang berasal dari BPP Tancung, sebanyak 7 orang penyuluh pertanian yang mengikuti bimtek online ini. Salah satunya adalah Koordinator Penyuluh Pertanian BPP Tancung Andi Asrizal Idris,SP, M.Si dan Penyuluh pertanian Indrawati Husni, SP.

Sebagai koordinator penyuluh, jauh hari sebelum pelaksanaan bimtek online, Asrizal senantiasa mengingatkan kepada rekan penyuluh pertanian yang ada di BPP Tancung untuk mengikuti kegiatan bimtek ini.

Ada 3 (tiga) materi yang disajikan diantaranya adalah materi Pengendalian Hama Lalat Buah dan Penyakit Antraknosa Tanaman Cabai, materi Budidaya Ayam Kampung dan materi Pengendalian Penyakit Busuk Buah Kakao. Disela pemaparan materi juga dilakukan proses diskusi antara narasumber dan peserta.

Menurut Indrawati, wabah covid 19 ini tidak hanya memberikan dampak negatif tapi juga memberikan dampak positif terutama bagi dirinya sebagai penyuluh pertanian yang dapat mengikuti pelatihan dan bimtek online tanpa harus meninggalkan lokasi dan pendampingannya kepada petani di wilayah kerjanya.

“Kalau kami sebagai penyuluh dengan adanya bimtek online ini memberikan manfaat, bukan hanya menambah ilmu pengetahuan tapi juga mengajari kami untuk mampu memanfaatkan teknologi yang ada. Apalagi BPP Tancung sebagai BPP Kostratani mewajibkan kami untuk bisa menggunakan aplikasi zoom maupun aplikasi lainnya terkait dengan Kostratani,” tutur Indrawati. Rabu (6/5/2020).

“Bimtek online ini juga memiliki nilai plus yaitu kompetensi meningkat tanpa harus pergi meninggalkan lokasi kerja dan juga sertifikat sebagai pemenuhan angka kredit dapat tercapai. Jadi, meskipun di tengah pendemi covid ini tidak mematikan langkah kami sebagai penyuluh untuk tetap berkinerja positif,” tegas Indrawati.(QQ) BBPP-BK.

Read other related articles

Also read other articles

© Copyright 2019 SIGAPNEWS.COM | All Right Reserved