-->

Ads

Nasional

Kesehatan

Internasional

TOP NEWS

Selasa, 07 Desember 2021

Prospek Agribisnis Pisang Yang Menjanjikan, Petani Gorontalo Diberi Bintek dan Pelatihan


Gowa (Sulsel), Sigapnews.com,-Program The Development of Integreted Farming System In Uploand Areas ( UPLAND) focus pada kegiatan pengembangan Pisang melalui Dinas Pertanian Kabupaten Gorontalo bekerjasama dengan Balai Besar Pelatihan Pertanian Batangkaluku melaksanakan Bimbingan Teknis Agribisnis Pisang bagi Petani yang dilaksanakan selama 3 hari efektif dari tanggal 06 Desember – 08 Desember 2021.

Kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan petani dalam hal agrisbisnis pisang serta meningkatkan kapasitas dan kelembagaan petani dalam mendorong peningkatan produksi tanaman pisang.

Sabir, Kepala BBPP Batangkaluku menyampaikan terimakasih atas kepercayaan oleh Dinas Pertanian Kabupaten Gorontalo kepada Balai Besar Pelatihan Pertanian Batangkaluku untuk pelaksanaan Bimbingan Teknis Agribisnis Pisang bagi petani.


Beliau menyampaikan bahwa prospek / potensi Agribisnis Pisang sangat menjanjikan dikarenakan manfaat buah pisang itu sendiri mulai dari Bonggol Pisang, Daun Pisang, Jantung Pisang sampai dengan buah pisang memiliki nilai ekonomis yang tinggi.

Selain itu pisang juga dapat diolah baik untuk skala rumah tangga seperti keripik, getuk, sale, kue kue tradisional, maupun industry berskala besar seperti tepung, puree, jam yang dapat merangsang tumbuhnya agribisnis hilir.

Dengan kegiatan ini diharapkan Peserta Pelatihan betul betul memaksimalkan waktu untuk belajar bagaimana cara agribisnis yang baik sehingga tujuan pemerintah mengalokasikan dana untuk program ini betul-betul tercapai sesuai dengan tujuan yang diharapkan, imbuh Kepala BBPP-BK.


Diakhir sambutannya, Sabir menyampaikan bahwa BBPP Batangkaluku akan memberikan yang terbaik dan usaha maksimal untuk memberikan kenyamanan dan pelayanan kepada peserta sehingga, ilmu dan Teknologi yang diperoleh bisa diterima dengan baik, ujarnya.

Dikesempatan yang sama Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Gorontalo, Rahwat AW Pomalingo mengatakan, "Sejarah membuktikan bahwa di Gorontalo merupakan mayoritas petani pisang, namun seiring dengan jalannya waktu serta dengan berjalannya program dari Pemerintah peningkatan Produksi Padi, jagung dan kedelai yang meningkat khsususnya Jagung yang tetap diekspor meskipun bukan waktu tanamnya, dengan peningkatan produksi pada komuditas tanaman pangan , mendorong pemerintah Kabupaten Gorontalo untuk selanjutnya dapat meningkatkan komoditas lain (Hortikultura) untuk mendapatkan perhatian selain komoditas tanaman pangan, melalui program Lima Tahun UPLAND .

Rahmat AW Pomalingo juga menyampaikan bahwa Petani Di Gorontalo sudah sangat paham tentang cara budidaya Pisang.

"Mereka hanya membutuhkan pengetahuan cara teknologi pemanfaatan pisang, pemasaran pisang sehingga bisa mengetahui ruang/ informasi daerah mana yang bisa diajak bekerja sama , sehingga menambah semangat kepada masyarakat bagaimana untuk pemasaran pisang, serta pemberi program juga mengetahui pasaran pisang sehingga termotivasi untuk memberikan Program pengembangan pisang lebih lanjut dan juga bisa mengembalikan sejarah Kejayaan Pisang di Provinsi Gorontalo, terangnya.


"Waktu lalu Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo menjelaskan berdasarkan arahan Presiden Joko Widodo, kebijakan nasional dalam RPJMN 2020-2024, khususnya kebijakan pertanian diarahkan untuk mendukung ketahanan pangan, pertumbuhan ekonomi termasuk memperhatikan kesejahteraan keluarga petani dan memperhatikan keberlanjutan sumber daya pertanian.

"Dalam rangka mencapai tujuan dan sasaran pembangunan khususnya di bidang pertanian maka dana pembangunan dapat bersumber dari beberapa pendanaan yang bersifat multiplier effect, maka harus ditanamkan semangat untuk dapat mencapai target agar kegiatan ini dapat menjadi success story dan teladan sehingga dapat direplikasi pada kegiatan Kementerian Pertanian di masa yang akan datang," jelas Mentan Syahrul.

Selain materi dikelas kunjungan lapangan juga menjadi agenda yang penting bagi peserta Bimtek, karena di sana mereka menjadi paham bagaimana kelayakan produk hasil pertanian untuk bisa masuk pasar modern.

Suhartono menambahkan agar seluruh petani mampu untuk menjaga kualitas pasca panen buah/sayur mereka agar dapat menembus pasar modern hingga ekspor.


Pada pembukaan pelatihan kemarin dibuka langsung oleh Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Gorontalo Rahmat AW, Pomalingo, S.HUT, M.H dan dihadiri oleh Kepala Balai Besar Pelatihan Pertanian Batangkaluku Dr. Sabir, S.Pt, M.Si Koordinator Program dan Evaluasi BBPP Batangkaluku, Kepala Bidang PSP Kabupaten Gorontalo , dan Konsultan Program UPLAND Kementerian Pertanian dan Seluruh Peserta Pelatihan yang terdiri dari 18 ( Delapan Belas) Anggota Kelompok Tani Yang menerima Bantuan Dana LOAN melalui Program Development Of Integrated Farming System In Uploand Areas (UPLAND).


(tim humas bbpp-bk)

Sabtu, 04 Desember 2021

Berkunjung ke Istiqlal Jakarta, Ini Yang Akan Dilakukan BKPRMI Kaimana Untuk Membina Pemuda dan Remaja Jadi Ulama



Jakarta, Sigapnews.com,-Dewan Pengurus Daerah Badan Komunikasi Pemuda Remaja Masjid Indonesia (DPD BKPRMI) Kabupaten Kaimana silaturahmi sekaligus membahas agenda strategis dan akurat dalam pembinaan remaja masjid bersama pengurus Badan Pengelola Masjid Istiqlal (BPMI) Jakarta Pusat. (02/12/2021).

Rombongan BKPRMI Kaimana diterima sebagai tamu khusus oleh Wakil Kepala Bidang Diklat Pendidikan dan Pelatihan Mulawarman Hannase di Kantor Sekretariat BPMI Jl. Taman Wijaya Kusuma, Jakarta Pusat.

Mulawarman Hannase menyambut baik kedatangan BKPRMI Kaimana di Kantor BPMI yang membidangi Pendidikan dan Pelatihan.

"Selamat datang kepada rombongan BKPRMI Kaimana, saya berharap pertemuan ini akan membawa manfaat untuk kita semua, khususnya kepada pemuda dan remaja masjid yang ada di Kaimana" Ucap Wakil Kepala Bidang Diklat Pendidikan dan Pelatihan BPMI.

"Masjid Istiqlal memiliki banyak program pembinaan umat, meliputi semua aspek jasmani maupun rohani, kami siap menerima BKPRMI Kaimana jika ingin melakukan Study Banding, untuk membuka wawasan dan pengetahuan dalam pengelolahan Masjid yang relevan dengan perkembangan zaman" Ungkap MH

Mulawarman menambahkan "Masjid bukan hanya tempat untuk mengelola aspek rohani tapi sangat penting untuk melihat peran jasmani dalam mewujudkan ibadah yang baik"

"Pihak pengelola Masjid Besar Istiqlal Jakarta sejauh ini sudah melakukan kerjasama dengan sejumlah instansi di beberapa daerah yang ada di Indonesia, namun untuk Papua sendiri memang belum ada, olehnya itu kami berharap BKPRMI Kaimana siap berkolaborasi dengan pemerintah daerah untuk ikut serta dalam program Pendidikan Kader Ulama (PKU) Istiqlal, dalam rangka mewujudkan dan melahirkan generasi Ulama handal, dan Kami siap menjalin kerjasama tersebut"

"Kaimana bisa menjadi pintu masuknya Pendidikan Kader Ulama yang ada di Papua, khususnya Papua Barat" tutup Mulawarman.

Ketum BKPRMI Kaimana, Slamet Laway menyatakan kesediaanya membangun kerjasama dengan Badan Pengelola Masjid Istiqlal untuk masa depan ummat kedepannya.

"Pembinaan Pemuda dan Remaja di masing-masing Masjid Khususnya yang ada dikaimana, itu menjadi tanggung jawab besar BKPRMI untuk melakukan pembinaan berupa pendidikan dan pelatihan" ungkap Slamet

Imbuhnya "Dengan membangun kerja sama dalam Pendidikan Kader Ulama Istiqlal, tentu akan mencetak Ulama Ulama handal di tanah Papua, Khususnya dikabupaten Kaimana"

Pertemuan ini ditutup dengan Safari Keliling melihat Infrastruktur pengelolaan Masjid Istiqlal yang didampingi langsung oleh Wakil Kepala Bidang Diklat Pendidikan dan Pelatihan BPMI Mulawarman Hannase.

Rabu, 01 Desember 2021

Pimpin Penerimaan Latihan Kerja Siswa Polri SPN Batua, Ini Pesan Kapolres Soppeng


Soppeng, Sigapnews.com,-Kapolres Soppeng Akbp Mohammad Roni Mustofa S.I.K M.I.K memimpin langsung upacara penerimaan Siswa Polri SPN Batua Makassar Polda Sulsel yang melaksanakan Latihan Kerja (Latja) di halaman Mako Polres Soppeng jl. Kemakmuran Kelurahan Lemba Kabupaten Soppeng, Kamis 02 Desember 2021 Pukul 07.30 wita.

Dalam kesempatannya Kapolres Soppeng mengucapkan selamat datang di wilayah Hukum Polres Soppeng, dirinya meminta agar para Siswa Polri yang mengikuti Latihan kerja untuk menyesuaikan situasi dan Kondisi di Wilayah Hukum Polres Soppeng.

Selain itu Akbp Moh. Roni juga mengingatkan para Siswa untuk menjadi Contoh penerapan Protokol kesehatan pencegahan Covid - 19 serta belajar dan tidak malu untuk bertanya kepada Instruktur.

"Dengan kegiatan ini, adik - adik dapat memaksimalkan Latihan Kerja sesuai dengan apa yang diperoleh di lembaga pendidikan, agar ketika dilantik menjadi Polisi dapat bekerja sebaik mungkin.

"Saya ucapkan selamat Melaksanakan kegiatan Latja, saya minta jaga kebersihan, jangan lupa selalu berdoa, dan terapkan Protapkes pencegahan Covid - 19". Pungkasnya.

Untuk diketahui sebanyak 50 Siswa Polri SPN Batua Makassar Polda Sulsel akan melaksanakan latihan kerja selama 12 hari di Polres Soppeng.

Turut hadir PJU Polres Soppeng setingkat Kabag, Kasat, Perwira serta Instruktur dan personil Polres Soppeng dengan mempedomani Protokol kesehatan pencegahan Covid - 19. (Humaspol/Edil Rauf).

Evaluasi Purnawidya Pasca Pelatihan, Cara Kementan Perbaiki Sistem Peningkatan SDM


Gowa (Sulsel), Sigapnews.com,-Menjelang penghujung tahun 2021, BBPP Batangkaluku melaksanakan evaluasi pasca pelatihan untuk alumni (Purnawidya) pada pelatihan yang telah dilaksanakan di waktu lalu. 

Tujuannya untuk melihat sejauhmana tingkat efektivitas pelatihan yang sudah diadakan serta sejauhmana tingkat penerapan hasil pelatihan dan menggali informasi apakah pelatihan yang telah diikuti oleh purnawidya memberikan dampak terhadap kinerja penyuluh  yang dilaksanakan oleh purnawidya maupun masyarakat sekitarnya. 

Selain itu, juga ingin dilihat apakah dampak pelatihan dapat memberikan pengaruh yang positif terhadap kemajuan kinerja penyuluh pertanian dalam menjalankan tupoksinya di wilayah kerjanya. 

Menteri Pertanian (Mentan), Syahrul Yasin Limpo (SYL) mengatakan, peningkatan kualitas SDM menjadi salah satu fokus Kementerian Pertanian. SDM pertanian merupakan komponen penting dalam peningkatan produksi pertanian Nasional.

“Salah satu fokus kita adalah meningkatkan kualitas SDM. Dengan SDM yang berkualitas tersebut, kita akan meningkatkan pertanian,” ujar Mentan Syahrul. 

Sementara Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian, Dedi Nursyamsi mengatakan bahwa BPPSDMP berada di garis terdepan dalam pembangunan SDM pertanian. 

“Itu berarti segala sesuatu yang terkait peningkatan kapasitas SDM merupakan tugas BPPSDMP, " ujar Dedi Nursyamsi. 

Dedi menjelaskan tentang tiga pilar dalam peningkatan SDM pertanian. “Pilar pertama adalah penyuluhan, pilar kedua pelatihan dan pilar yang ketiga adalah Pendidikan dan semua harus berjalan seiring dan seimbang, tiga pilar yang mengemban tugas peningkatan SDM pertanian ini untuk peningkatan produktifitas”, jelasnya. 


Kepala Pusat Pelatihan Pertanian, Leli Nuryati dalam Pembukaan Serentak Evaluasi Pasca Pelatihan Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) di Provinsi Sulawesi Selatan (01/12/2021) menjelaskan petani dan penyuluh dapat meningkatkan kompetensinya melalui berbagai metode, salah satunya mengikuti kegiatan online yang diselenggarakan oleh BPPSDMP yaitu Bertani on Cloud (BOC), MENTAN sapa Petani dan Penyuluh Pertanian (MSPP) serta Ngobrol Asyik Penyuluhan (Ngobras). 

“Evaluasi pasca pelatihan ini merupakan wujud peningkatan kualitas pelatihan pertanian yang dilaksanakan oleh Kementerian Pertanian. 

Hasil evaluasi ini akan menjadi masukan dan rekomendasi dalam pelaksanaan pelatihan pertanian tahun 2022.” Ungkap Leli.

Pada kesempatan yang sama, Kepala Balai Besar Pelatihan Pertanian (BBPP) Batangkaluku Sabir menjelasakan Evaluasi Pasca Pelatihan PEN Provinsi Sulawesi Selatan dilaksanakan pada 5 kabupaten di Provinsi Sulawesi Selatan, yaitu Kabupaten Bone, Kabupaten Luwu, Kabupaten Pinrang, Kabupaten Sidrap dan Kabupaten Gowa. Rabu (2/12/2021) 

Evaluasi Pasca Pelatihan pada tahap ini dilaksanakan selama dua hari ( 1 s/d 2 November 2021) dan diikuti oleh 800 orang purnawidya beserta atasan langsung. 

Sabir berharap kegiatan pasca pelatihan ini berjalan lancar dan mencapai tujuan yang diinginkan bersama sehingga nanti sistem penyelenggaraan pelatihan kedepannya lebih baik lagi.

(Tim Humas BBPP-BK)

Selasa, 30 November 2021

Pemda Mubar Melalui Disparbud Serahkan Bantuan Alat Tradisional, Ini Harapan Kadis Al Rahaman

Kadis Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Muna Barat saat menyerahkan bantuan Alat Tradisional kepada salah satu Tokoh Masyarakat/Adat (Ist).

Sigapnews.com. Mubar Sultra, -Pemerintah Kabupaten Muna Barat (Mubar) Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra) melalui Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) menyerahkan bantuan alat kesenian tradisional kepada masyarakat yang dilangsungkan  di kantor Dinas Pariwisata Dan Kebudayaan Kabupaten Muna Barat, Selasa (29/11/2021).

Adapun alat kesenian tradisional yang di berikan yaitu: Gong besar dan Gong kecil, Dengu Dengu 4 biji, gambus 1 biji, baju silat 2 set.

Dalam penyerahan ini dihadiri sejumlah tokoh masyarakat kabupaten Muna Barat.

Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Muna Barat Al Rahaman dalam kesempatan penyerahan mengatakan, "Saya ingatkan kepada para tokoh masyarakat penerima bantuan, agar bantuan yang diberikan oleh pemerintah daerah ini digunakan dengan sebaik-baiknya yang tentunya dengan harapan bahwa adanya bantuan alat ini maka budaya tradisional yang ada di kabupaten Muna Barat dapat lebih berkembang lagi, ujarnya.

Mantan Camat Tikep ini lebih lanjut mengatakan bahwa, " Dengan adanya alat ini semoga dapat mengembangkan dan melestarikan budaya dan kesenian tradisional kabupaten Muna Barat. 

Kata Dia, "Ini bukan yang terakhir kami berikan bantuan alat kesenian tradisional, insyaallah kedepan tetap kita berusaha akan selalu membantu masyarakat yang punya potensi dan kemampuan dalam menggunakan alat ini" tandas mantan Ketua KNPI Kendari ini.

Dikatakannya, " Seni budaya adalah identitas masyarakat sebagai makhluk berbudi luhur yang menjunjung tinggi adat dan istiadat, terang Al Rahaman.

Dirinya mengajak, "Mari kita mendidik para generasi muda tentang pentingnya seni dan budaya tradisional Indonesia ini terkhusus kabupaten Muna Barat ini," pungkasnya.

Reporter Don.

Minggu, 28 November 2021

Dinas PMD Kabupaten Soppeng Gelar Pembinaan di Desa Baringeng


Soppeng (Sulsel), Sigapnews.com,- Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa Kabupaten Soppeng Sulawesi Selatan melakukan pembinaan di Desa Baringeng Kecamatan Lilirilau Kabupaten Soppeng, Jumat (26/11/2021).

Kepala Dinas PMD kabupaten Soppeng yang di wakili oleh Kabid Andi Muhammad Qistim, S.IP, M.Si di dampingi Kasi Andi Irwansyah, SE mengunjungi kantor Desa Baringeng melakukan pembinaan terkait tugas dan fungsi aparat Desa dan BPD.

Meski dalam kunjungannya mendadak tersebut namun aparat Desa dan anggota BPD Desa Baringeng berada di tempat dan menerima arahan dari pejabat Dinas PMD Kabupaten Soppeng.

Dalam arahannya Andi Irwansyah menekankan bahwa jangan sekali-kali membuat SPP (Surat Perintah Pembayaran) tanpa nota pendukung.

Begitupun Kabid DPMD Andi Muhammad Qistim, S.IP yang akrab disapa Pung Bro dalam kesempatan itu menegaskan bahwa semua kegiatan yang berkaitan dengan Uang (Dana) harus di transfer terkecuali Dana BLT dan HOK, tegasnya.

Dinas PMD Kabupaten Soppeng Sidak di Desa Baringeng Diapresiasi Anggota BPD

Ketua dan Anggota BPD Desa Baringeng Kecamatan Lilirilau Kabupaten Soppeng (Ist).

Soppeng (Sulsel), Sigapnews.com,-Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (DPMD) kabupaten Soppeng melakukan inspeksi mendadak (Sidak), di Desa Baringeng Diapresiasi wakil Ketua BPD Desa Baringeng Edil Rauf.

Hal itu dibeberkan Edil Rauf saat bincang santai disebuah warkop di Kecamatan Lilirilau, Minggu 28/11/2021.

"Saya selaku anggota BPD Desa Baringeng Kecamatan Lilirilau Kabupaten Soppeng sangat mengapresiasi langkah Sidak yang dilakukan Kabid dan Kasi DPMD kabupaten Soppeng yang tiba-tiba datang tanpa pemberitahuan dan atau melalui persuratan. ujarnya.

Menurutnya, Hal itu sangat penting sebab kami selaku BPD salah satu tupoksi kami yakni melakukan pengawasan kinerja Kepala Desa termasuk kinerja perangkat Desa.

"Kepala Desa dan Perangkatnya harus memahami dan bekerja sesuai mekanisme yang ada demi kelancaran tugas dan pelayanan kepada masyarakat, jelas Edil Rauf.

Kasi dan Kabid DPMD kabupaten Soppeng saat Sidak di Desa Baringeng (Ist).

Sebelumnya Kepala seksi DPMD Andi Irwansyah, SE melakukan pembinaan di desa Baringeng terkait dengan tugas pokok fungsi aparatur desa dan BPD, (26/11/2021) di kantor Desa Baringeng.

Dalam kesempatannya Andi Irwansyah menekankan bahwa jangan sekali-kali membuat SPP (Surat Perintah Pembayaran) tanpa nota pendukung.

Begitupun Kabid DPMD Andi Muhammad Qistim, S.IP yang akrab disapa Pung Bro dalam kesempatan itu menegaskan bahwa semua kegiatan yang berkaitan dengan Uang (Dana) harus di transfer terkecuali Dana BLT dan HOK, katanya. (Red).

Mentan SYL Hadir di Gowa Jalin Kerjasama Pembangunan Kawasan Jagung


Gowa (Sulsel), Sigapnews.com,-Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) bersama Bupati Gowa Adnan Purichta Ichsan membangun kawasan budidaya jagung seluas 1.200 hektar yang berlokasi Kecamatan Bontonompo, Kabupaten Gowa untuk mendukung ketahanan stok jagung nasional dan bahkan ditargetkan ekspor.

Oleh karena itu, pembangunan kawasan jagung ini digarap secara serius melalui bimbingan teknis yang intensif dan hingga membangun industri pengolahan agar petani mendapatkan tambahan nilai ekonomi yang tinggi.

"Menindaklanjuti perintah Bapak Presiden Jokowi untuk menyiapkan upaya-upaya optimalisasi ketersediaan pangan di tahun 2022 nanti dan lebih khusus lagi ketersediaan jagung dalam negeri maupun kelebihanya untuk ekspor, oleh karena itu saya bersama Bupati Gowa merencanakan kawasan jagung 1.200 hektar. Ini dilakukan dalam regulasi maksimum untuk melakukan akselerasi jagung," ujar Mentan SYL pada acara panen jagung dengan produktivitas 6 ton perhektar bersama Bupati Gowa di Desa Katangka, Kecamatan Bontonompo, Kabupaten Gowa pada hamparan seluas 250 hektar, Minggu (28/11/2021).

Mantan Gubernur dua periode ini menjelaskan langkah nyata yang dilakukan Kementerian Pertanian (Kementan) untuk pengembangan kawasan jagung seluas 1.200 tersebut yakni mulai dari menyediakan sarana penanganan budidaya, pasca panen, dan produk olahan turunan jagung. Kabupaten Gowa sendiri merupakan daerah penghasil jagung, dimana di semua kecamatan terdapat lahan jagung, namun khusus kawasan jagung 1.200 hektar ini diarahkan untuk menghasilkan jagung dengan kualitas tertentu.

"Jika kebutuhan nasional terpenuhi, nanti kita lakukan ekspor, sama halnya dilakukan di daerah lainnya. Oleh karena itu, ini upaya yang maksimal bersama Bupati Gowa untuk meningkatkan produksi dan kesejahteraan masyarakat," jelasnya.

Lebih lanjut SYL menjelaskan pembangunan kawasan jagung merupakan contoh pengembangan kawasan pertanian yang maju, mandiri dan modern. Upaya nyata yang dilakukan yakni melakukan intervensi peningkatan indeks pertanaman, bimbingan teknis dan memperbaiki sarana produksi yang digunakan petani.

"Kita berharap tidak hanya untuk komoditas jagung, tapi juga komoditas lainnya yang bisa mendukung akselerasi penyediaan pangan. Dan pengembangan kawasan seperti ini tentu tidak hanya di Gowa ini kami lakukan, tapi juga sudah dilakukan di daerah lainnya sehingga ketersediaan jagung kita aman, bahkan ada kelebihan kita lakukan ekspor," tegasnya.

"Intervensi lainnya yang lebih pentingnya adalah kami siapkan dana KUR. Tahun ini dana KUR sektor pertanian Rp 78 triliun. Petani di Bontonompo dan umumnya Kabupaten kami bantu dapatkan KUR Rp 10 sampai 50 juta tanpa agunan. Tentu peningkatan pinjaman berdasarkan kinerjanya bertahap ditingkatkan," kata SYL.

Sementara itu, Bupati Gowa, Adnan Purichta Ichsan memberikan apresiasi atas dukungan Kementan untuk pembangunan pertanian Kabupaten Gowa, dimana tahun 2021 ini mendapat total bantuan sebesar Rp 59 miliar. Oleh karena itu, pemerintah Kabupaten Gowa siap berkontribusi menjaga ketahanan pangan nasional, salah satunya komoditas jagung berkualitas ekspor dengan pendekatan pembangunan pertanian berbasis teknologi.

"Hari ini kita melaksanakan panen jagung tiada lain ini merupakan wujud kontribusi kabupaten Gowa untuk menjaga ketahanan pangan nasional. Ini terbukti meskipun di tengah situasi pandemi covid 19 di mana semua daerah mengalami penurunan, Kabupaten Gowa tidak mengalami dampak. Pertumbuhan ekonomi Kabupaten Gowa tetap tumbuh positif meskipun hanya satu persen," ujarnya.

Adnan menegaskan pertumbuhan ekonomi Kabupaten Gowa ini ditopang oleh kinerja sektor pertanian sebesar 60 persen. Oleh karena itu, pemerintah Kabupaten Gowa telah mengagendakan 5 tahun kedepan sampai dengan tahun 2026, di mana program pertanian menjadi salah satu program prioritas.

"Sebab jika kita ingin meningkatkan pendapatan masyarakat maka sektor pertanian tentu menjadi salah satu sektor yang harus menjadi prioritas. Sehingga secara perlahan, teknologi pertanian diperkenalkan kepada petani supaya produksinya bisa lebih meningkat," pungkas Adnan. 

Ditemui juga Kepala Balai Besar Pelatihan Pertanian (BBPP) Batangkaluku yang diwakili Sugeng Mulyono Widyaiswara BBPP Batangkaluku mengatakan pihaknya selaku UPT dibawah naungan BPPSDMP siap mendukung program kementerian pertanian dalam hal peningkatan SDM Pertanian melalui pelatihan (Bimbingan Teknis). (Al-Aziz/Yuli N).

Sabtu, 27 November 2021

Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Menggelar Sosialisasi Desa Wisata, Al Rahman: Mari Kita Kembangkan Potensi Desa Wisata


Mubar (Sultra), Sigapnews.com- Pemerintah Kabupaten Muna Barat (Mubar) Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra) melalui Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) menggelar sosialisasi Desa wisata bertempat di Hotel Dina, Desa Wapae Jaya. Sabtu (27/11/2021).

Sosialisasi dengan tema "Membangun Desa, Memakmurkan Rakyat" tersebut dibuka langsung oleh Bupati Mubar, Achmad Lamani dan didampingi langsung oleh Sekda, LM. Husein Tali, dan Plt. Kadisparbud, Al Rahman.

Bupati Achmad Lamani mengatakan, Desa-desa di Mubar hampir semuanya punya potensi untuk dijadikan Desa wisata  dan tidak kalah dengan daerah-daerah lain.

"Daerah kita punya potensi, tinggal butuh kesadaran dan kearifan dari kita semua dan dukungan dari Pemerintah, dan saya sudah katakan tadi, saya akan dukung sepenuhnya karena saya sadar bahwa dengan pariwisata ini maka akan terbuka semua potensi, makanya saya berharap sosialisasi ini betul-betul akan menciptakan Desa wisata nantinya," kata Mantan Sekda Mubar tersebut.

Sementara itu, Plt. Kadisparbud Mubar Al Rahman menyebutkan pihak- pihak yang terlibat dalam sosialisasi tersebut adalah  desa-desa yang punya potensi besar dalam membangun daerah pariwisata.

"Yang terlibat dalam sosialisasi ini tentunya camat dari 11 kecamatan yang ada di Mubar dan kurang lebih 26 desa yang memiliki potensi-potensi dalam pariwisata. Kami juga menghadirkan praktisi kepariwisataan langsung dari pusat. Dan insya Allah sosialisasi akan berlangsung selama dua hari mulai hari ini (27/7) sampai besok (28/11)," terangnya.

Al Rahman juga menambahkan, dengan sosialisasi ini, pihaknya berharap agar terbentuknya gagasan dan harapan dari para Kepala-kepala Desa yang dimaksud agar benar-benar membangun wisata di daerahnya.

"Semoga Desa wisata ini bisa terbentuk dan dibangun, karena arah program Pemerintah saat ini adalah pariwisata desa, itu juga adalah program unggulan dan prioritas kita saat ini," harap Al Rahman.

"Saya juga berharap pada desa-desa yang memiliki potensi wisata ini, dengan dana desa mereka bisa memprogramkan itu, kami (Disparbud) hanya menunjukkan arah, mendampingi, memfasilitasi , kemudian bagaimana mencari peluang-peluang entah dari bantuan pemerintah pusat, maupun perusahaan-perusahaan BUMN melalui dana CSR nya", pungkasnya.

Reporter: Don

Jumat, 26 November 2021

Belajar Pertanian Sedini Mungkin, Didampingi Guru Sejumlah Siswa Siswi SMPN 40 Makassar Kunjungi BBPP Batangkaluku


Gowa, Sigapnews.com,-Kementerian Pertanian memiliki Program Family Farming dan Pertanian Masuk Sekolah (PMS). Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian, Prof. Dedi Nursyamsi menjelaskan, “Seluruh kegiatan pendidikan, pelatihan, dan penyuluhan akan mendukung penumbuhan pengusaha pertanian milenial, salah satunya mendukung Program Pertanian Masuk Sekolah.”.

“Pertanian Masuk Sekolah sebagai upaya untuk mengenalkan pertanian kepada generasi milenial Indonesia dan menarik minat mereka untuk terjun ke ke sektor pertanian,” ungkapnya.


Penting menjelaskan kepada generasi milenial bahwa sektor pertanian tidak lagi identik dengan kemiskinan dan kotor.

Bertani bisa menjadi profesi yang menguntungkan yang tentunya semua dengan kerja keras.

Berbagai sekolah dasar, menengah dan atas menerapkan materi pembelajaran dengan mengenalkan pertanian sedari dini.

UPT Satuan Pendidikan Formal SMP Negeri 40 Makassar melakukan Outing Class di Balai Besar Pelatihan Pertanian (BBPP) Batangkaluku sebagai bagian dari kegiatan untuk memperkenalkan “Pengelolaan dan Pemanfaatan Serta Pencegahan Dampak Kerusakan Lingkungan Hidup”.


Sebanyak 40 siswa-siswi yang didampingi oleh guru dan orang tua mempelajari Pengelolaan Limbah Hasil Pertanian, Budidaya Jamur Tiram dan Pembibitan di Screen House BBPP Batangkaluku.

Mentan SYL pernah mengucapkan bahwa“Keahlian bertanam itu bisa menjadi sebuah aset di masa depan.

Untuk itu, program Pertanian Masuk Sekolah (PMS) sangat penting dijadikan materi pembelajaran.”

Herman yang merupakan petugas Pengolahan Limbah Pertanian menjelaskan tentang manfaat pupuk organik baik untuk tanah maupun tumbuhan.

Setelah itu teori tentang pembuatan pupuk dan proses pengolahan limbah ternak menjadi BIOGAS.

Bahan yang didapatkan berasal dari daun kering disekitar balai.


Selanjutnya budidaya jamur tiram, dari pembuatan bibit jamur, pembuatan baglog (media tanaman jamur) hingga proses pemanenan.

Mereka juga dijelaskan jenis - jenis jamur kayu yang aman sebagai jamur pangan yang bisa di konsumsi dan mengandung Nutrisi dan protein yang tinggi oleh ferial yang merupakan widyaiswara BBPP Batangkaluku.

“Diharapkan seluruh siswa mampu untuk praktek langsung agar mereka paham dan bisa mengaplikasikan ilmu yang di dapatkan di sekolah/lingkungan tempat tinggal mereka.”pungkas ibu Ernawati Guru SMPN 40 Makassar.

(Tim Humas BBPP-BK).

Belajar Pertanian Sedini Mungkin, Sejumlah Siswa Siswi SMPN 40 Makassar Kunjungi BBPP Batangkaluku


Gowa, Sigapnews.com,-Kementerian Pertanian memiliki Program Family Farming dan Pertanian Masuk Sekolah (PMS). Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian, Prof. Dedi Nursyamsi menjelaskan, “Seluruh kegiatan pendidikan, pelatihan, dan penyuluhan akan mendukung penumbuhan pengusaha pertanian milenial, salah satunya mendukung Program Pertanian Masuk Sekolah.”.

“Pertanian Masuk Sekolah sebagai upaya untuk mengenalkan pertanian kepada generasi milenial Indonesia dan menarik minat mereka untuk terjun ke ke sektor pertanian,” ungkapnya.

Penting menjelaskan kepada generasi milenial bahwa sektor pertanian tidak lagi identik dengan kemiskinan dan kotor.

Bertani bisa menjadi profesi yang menguntungkan yang tentunya semua dengan kerja keras.

Berbagai sekolah dasar, menengah dan atas menerapkan materi pembelajaran dengan mengenalkan pertanian sedari dini.

UPT Satuan Pendidikan Formal SMP Negeri 40 Makassar melakukan Outing Class di Balai Besar Pelatihan Pertanian (BBPP) Batangkaluku sebagai bagian dari kegiatan untuk memperkenalkan “Pengelolaan dan Pemanfaatan Serta Pencegahan Dampak Kerusakan Lingkungan Hidup”.

Sebanyak 40 siswa-siswi yang didampingi oleh guru dan orang tua mempelajari Pengelolaan Limbah Hasil Pertanian, Budidaya Jamur Tiram dan Pembibitan di Screen House BBPP Batangkaluku.

Mentan SYL pernah mengucapkan bahwa“Keahlian bertanam itu bisa menjadi sebuah aset di masa depan.

Untuk itu, program Pertanian Masuk Sekolah (PMS) sangat penting dijadikan materi pembelajaran.”

Herman yang merupakan petugas Pengolahan Limbah Pertanian menjelaskan tentang manfaat pupuk organik baik untuk tanah maupun tumbuhan.

Setelah itu teori tentang pembuatan pupuk dan proses pengolahan limbah ternak menjadi BIOGAS.

Bahan yang didapatkan berasal dari daun kering disekitar balai.


Selanjutnya budidaya jamur tiram, dari pembuatan bibit jamur, pembuatan baglog (media tanaman jamur) hingga proses pemanenan.

Mereka juga dijelaskan jenis - jenis jamur kayu yang aman sebagai jamur pangan yang bisa di konsumsi dan mengandung Nutrisi dan protein yang tinggi oleh ferial yang merupakan widyaiswara BBPP Batangkaluku.

“Diharapkan seluruh siswa mampu untuk praktek langsung agar mereka paham dan bisa mengaplikasikan ilmu yang di dapatkan di sekolah/lingkungan tempat tinggal mereka.”pungkas ibu Ernawati Guru SMPN 40 Makassar.

(Tim Humas BBPP-BK).

Selasa, 23 November 2021

Bersama Mentan SYL, Presiden Jokowi Akui Tanam Jagung di Hamparan Luas Lebih Cepat Pakai Traktor


Jeneponto, Sigapnews.com,-Presiden Jokowi bersama menteri Pertanian RI Syahrul Yasin Limpo menanam jagung bersama para petani di Kabupaten Jeneponto, Provinsi Sulawesi Selatan, Selasa, 23 November 2021.

Pada kesempatan itu, Presiden Jokowi mengendarai traktor untuk menanam benih jagung.

"Tadi cara, saya juga baru, hari ini saya bisa pegang traktor dan juga sangat mudah sekali. Saya tadi diajari sebentar oleh Pak Menteri Pertanian," ujar Presiden Jokowi selepas menjajal traktor.

Presiden Jokowi tiba di lokasi sekitar pukul 13.38 WITA dengan didampingi Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto dan disambut Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo. Usai meninjau panel, Presiden langsung menuju lahan pertanian bersama sejumlah petani.

Presiden Jokowi pun mulai mendorong alat tanam jagung atau corn planter dan diikuti oleh para petani secara serentak. Uniknya, usai menanam benih jagung sepanjang kurang lebih 100 meter, Presiden menaiki traktor yang telah terparkir di lokasi.

"Tadi kan kita melakukan penanaman dengan planter untuk khusus jagung tapi juga tadi saya mencoba untuk penanaman dengan traktor yang di belakangnya ada planter-nya," ujar Presiden Jokowi.

Traktor berwarna hijau pun melaju perlahan di hamparan lahan. Bersama Menteri Pertanian, Presiden berkeliling satu putaran lahan.

Kepala Negara memandang, pemanfaatan alat mekanis pertanian seperti traktor dibutuhkan jika lahan garapan para petani sangat luas sehingga penanaman bisa lebih efektif.

"Saya kira dua-duanya baik tetapi kalau dalam hamparan yang sangat luas memang yang paling cepat adalah memakai traktor, cepat sekali. 

Saya kira mekanisasi seperti ini juga perlu dikenalkan kepada seluruh petani agar penggunaan alat-alat semiberat seperti ini bisa juga dilakukan," Pungkasnya. (Al-Aziz/Yuli N).

Minggu, 21 November 2021

Tim Resmob Polres Soppeng Bekuk Pelaku Pencurian di Pesta Pernikahan

Pelaku Pencurian pemberatan saat di Mapolres Soppeng (Ist).

Soppeng (Sulsel), Sigapnews.com,-Tim Resmob Polres Soppeng yang dipimpin oleh Aiptu Syarifuddin S.Sos membekuk pelaku tindak pidana pencurian dengan pemberatan.

Kasat Reskrim Polres Soppeng Iptu Noviarif Kurniawan S.Tr.K saat dikonfirmasi membenarkan hal tersebut.

Adapun pelaku yang diamankan yaitu Per. RK ( 33 ) warga Kabupaten Wajo yang dibekuk saat akan melancarkan aksinya di Lapajung Kel. Lapajung Kec. Lalabata Kab. Soppeng, Minggu 21 November 2021 pukul 08.30 Wita.

Kasat Reskrim Polres Soppeng Iptu Noviarif Kurniawan S.Tr.K menambahkan bahwa pelaku telah beraksi dibeberapa lokasi hajatan pernikahan di wilayah hukum Kabupaten Soppeng.

Adapun Modus pelaku saat melancarkan aksinya dengan berpura - pura sebagai keluarga mempelai dan masuk kedalam kamar serta membongkar tempat penyimpanan uang dan amplop undangan di acara pernikahan tersebut". Jelas Iptu Noviarif Kurniawan.

Dari tangan pelaku, Petugas mengamankan barang bukti berupa 1 unit sepeda motor Honda Scoopy, 1 buah helm dan 2 pasang baju gamis yang digunakan untuk melancarkan aksinya.

Kini pelaku dan barang bukti telah diamankan di Mapolres Soppeng guna proses hukum lebih lanjut.

(Resi/Humas Ali).

Pura-Pura Jadi Pelanggan, Polisi Ungkap Kejahatan Prostitusi Online di Soppeng

Ilustrasi.

Soppeng, Sigapnews.com,-
Kasus prostitusi online beroperasi di sebuah penginapan di kota kabupaten Soppeng Provinsi Sulawesi Selatan digerebek Reskrim Polres Soppeng.

Unit Tindak Pidana Tertentu (Tipidter) Satreskrim Polres Soppeng berhasil ungkap pelaku Prostitusi Online dengan modus perdagangan wanita melalui media social "Michat" pada Selasa tanggal 16 November 2021 pukul 00.10 wita di Penginapan Aska Jl. Wijaya Kelurahan Botto Kecamatan Lalabata Kabupaten Soppeng.

Pelaku yang di amankan Satreskrim Polres Soppeng tersebut yakni, Inisial SB (19) alamat Sidrap, SBN (15) Kabupaten Mamuju, dan SL (20) warga kelurahan Lapajung Soppeng.

Para pelaku yang diamankan polisi (Ist).

Terkait hal itu, Kasatreskrim Polres Soppeng Iptu Noviarif Kurniawan membenarkan kejadian tersebut.

"Ya benar dengan awal bukti permulaan seorang mucikari SL menawarkan kepada pelanggan untuk ditawarkan melalui aplikasi online jasa prostitusi dengan tarif Rp.500.000,- dengan layanan prostitusi plus kamar, bebernya Ahad, 21/11/2021.

Diawali dengan adanya indikasi kegiatan terlarang itu, anggota personil Reskrim Polres Soppeng kemudian berpura pura menjadi pelanggan dan melakukan komunikasi dengan akun tersebut dan setelah terjadi kesepakatan harga, maka akun michat itu memberikan alamat tempat tinggalnya yakni di Penginapan Aska di Jl. Wijaya Kecamatan Lalabata Kabupaten Soppeng, yang kemudian anggota personil Reskrim bergerak cepat menemui pemilik akun tersebut, tutur Kasat Reskrim Polres Soppeng.

Kasat Reskrim Polres Soppeng Iptu Noviarif Kurniawan (Ist).

Lebih jauh Iptu Noviarif menuturkan bahwa setelah sampai di penginapan anggota mengetuk pintu kamar yang di maksud di akun tersebut dan ditemukan seorang perempuan seperti dengan foto yang di tawarkan di akun mi chat tersebut.

Setelah di introgasi maka ia akhirnya mengakui bahwa dirinya ditawarkan ke pelanggan oleh Lelaki SALING dan Perempuan KIKI, dan ia tinggal melayani pelanggan saja yang telah di terima oleh SALING dan KIKI.

Usai introgasi, Personil Reskrim Polres Soppeng kemudian melakukan pemeriksaan terhadap kamar yang di tempati perempuan tersebut dan ditemukan alat Handphone yang di gunakan untuk Aplikasi Mi chat serta uang sebesar Rp.500.000 sebagai hasil dari prostitusi.

Berdasarkan pengakuan dan bukti itu, pihak Reskrim Polres Soppeng kemudian mengamankan para pelaku beserta BB (Barang Bukti) berupa handpone dan uang tunai senilai yang ditemukan untuk pemeriksaan lebih lanjut.

"Barang bukti yang diamankan petugas berupa, 4 (empat) buah Handphone berbagai merk, Uang tunai sebesar Rp 500.000( lima ratus ribu rupiah), terang Kasat Reskrim Polres Soppeng.

"Saat ini para pelaku diamankan di Mapolres Soppeng untuk penyidikan lebih lanjut, Pungkas Iptu Noviarif. (Red).

Selasa, 16 November 2021

Ketua TP PKK Kabupaten Soppeng Buka Seminar Kesehatan Srikandi Pemuda Pancasila


Soppeng (Sulsel), Sigapnews.com, - Dalam rangka memperingati hari kesehatan nasional 2021. Srikandi Pemuda Pancasila Soppeng Menggelar seminar kesehatan dengan tema tetap sehat jiwa dan raga dalam menghadapi era 4.0 di baruga rumah jabatan bupati soppeng. (Rabu), 2021/11/17.

Seminar kesehatan yang dibuka langsung oleh ketua tim penggerak PKK kabupaten soppeng ini dihadiri oleh sejumlah tamu undangan termasuk diantaranya perwakilan puskesmas setiap kecamatan serta beberapa organisasi kepemudaan dan profesi.


Dalam kegiatan ini, ketua DPC Srikandi Pemuda Pancasila Soppeng, dr. Hj. Siti mudirusniah, M.Kes,.Sp.KJ mengatakan revolusi industri 4.0 yang terjadi saat ini telah membawa perubahan prilaku dalam masyarakat apabila hal tersebut tidak kita sikapi dengan bijak maka jelas akan berpengaruh terhadap kesehatan mental seseorang.

"Revolusi industri 4.0 hadir dengan membawa ancaman khususnya dibidang kesehatan, olehnya itu langkah-langkah strategis harus kita tempuh untuk menghadapinya, " ungkapnya.


Sementara itu, Andi Muhammad Rasyidi, S.Sos, M.Si selaku ketua MPC pemuda pancasila Soppeng dalam sambutannya mengapresiasi pengurus srikandi pemuda pancasila soppeng serta mengucapkan banyak terimakasih kepada seluruh pihak yang telah hadir dan mensukseskan kegiatan ini.

"Terimakasih atas partisipasi dan kontribusinya, Semoga kegiatan ini dapat membawa manfaat bagi kita semua". Tandasnya. (Edil Rauf).

Senin, 15 November 2021

Dimediasi LHI, Puluhan Karyawan Outsourcing TAD PLN Datangi DPRD Soppeng


Soppeng, Sigapnews.com, - Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Soppeng, Sulawesi Selatan (Sulsel) menggelar Rapat Dengar Pendapat (RDP) terkait puluhan karyawan tenaga alih daya (TAD) yang terancam Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) pada ULP PLN Soppeng.

Sebelumnya, Lembaga Kajian Dan Advokasi Hak Asasi Manusia Indonesia (LAK-HAM INDONESIA) yang juga kuasa pendamping terhadap puluhan karyawan outsourcing tersebut melayangkan surat ke DPRD Soppeng Nomor: 16.LHI/61/SP/XI/21, Tanggal 4 November 2021, perihal permohonan Rapat Dengar Pendapat.

Dalam RDP yang dipimpin oleh Andi Rusli, didampingi Andi Samsu Rijal dan Kusman, Ketua LAK-HAM INDONESIA, Arham MS memaparkan beberapa pernyataan, yaitu, puluhan karyawan tersebut pada prinsipnya tidak menolak untuk divaksinasi, hanya karena ketidaktahuan mereka tentang dampak, efek apa yang ditimbulkan setelah vaksinasi.

“Setelah kami berdiskusi pada saat itu terkait vaksinasi, akhirnya semua karyawan siap untuk menjalani vaksinasi. Jadi sekali lagi, pada prinsipnya rekan-rekan karyawan tenaga alih daya [TAD] tidak menolak untuk divaksinasi,” ucapnya dihadapan para pimpinan sidang, Senin (15/11/2021).

Namun berselang beberapa hari, pihak ULP PLN Soppeng mengembalikan seluruh karyawan yang belum menerima vaksin ke PT. Bintang Inti Gelora (BIG) tempat mereka bernaung.

“Dengan mengembalikan seluruh karyawan tersebut, maka terputus pula pekerjaannya. Karena mereka hidup dari pekerjaan yang mereka jalani sekarang ini. Apalagi semuanya sudah bertahun-tahun bekerja di perusahaan tersebut,” bebernya.

Lanjut Arham, kemudian PT. BIG menerbitkan surat mutasi kepada karyawan tersebut. Menurut Arham bahwa mutasi ini suatu modus, memberikan mutasi tanpa pertimbangan-pertimbangan yang selama ini seluruh karyawan tersebut sudah berpuluh tahun bekerja di ULP PLN Soppeng.

“Jadi surat mutasi itu ke wilayah Gowa. Sementara wilayah kerjanya mencakup wilayah Parepare, diantaranya Soppeng, Barru, dan lainnnya,” tambahnya.
Arham juga mengungkapkan bahwa sebelum menerbitkan surat mutasi, seharusnya membicarakan terlebih dahulu dengan pihak karyawan.

“Disini kami melihat pihak ULP PLN terlalu cepat mengembalikan karyawan ke PT. BIG dan PT. BIG juga terlalu cepat mengeluarkan surat mutasi,” ujarnya.

Pada prinsipnya kata Arham, semua karyawan tersebut masih ingin bekerja, dan siap untuk divaksinasi.

Pada kesempatan yang sama, Manajemen SDM PT. BIG, Trisila RM mengatakan bahwa pihak perusahaan hanya mengikuti perintah dari si pemberi pekerjaan dalam hal ini PLN.

“Apa yang dimandatkan ke kami, itu yang kami jalankan sesuai kontrak dari si pemberi kerja,” ucapnya.

Sedangkan Manager Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan Parepare, Rizky Ardiana Bayuwerty mengatakan bahwa karyawan tersebut siap di vaksin itu setelah proses berjalan dan mereka membuat pernyataan.

“Jadi teman-tema semua sudah mengisi formulir pernyataan bahwa mereka tidak mau atau menolak untuk divaksin setelah delapan kali sosialisasi,” katanya.

Sehingga, lanjutnya, muncullah pengembalian karyawan kepada PT. BIG. Jadi bukan di PHK.

“Jadi hasil dari RDP ini akan kami laporkan ke pimpinan kami,” sambungnya.

Sementara, para Anggota DPRD, Andi Rusli, Andi Samsu Rijal dan Kusman, menyamakan persepsi untuk kiranya seluruh karyawan tersebut agar diterima kembali bekerja sesuai zona-nya masing-masing di perusahaan tersebut (PT. BIG dan PLN).

“Pertimbangan secara kemanusiaan, kami selaku wakil rakyat memohon dan berharap kepada perusahaan untuk kiranya teman-teman tersebut diterima kembali bekerja seperti sebelumya, apalagi mereka semuanya sudah bertahun tahun bekerja dan semuanya sudah berkeluarga, jangan putus sumber penghsilan rakyat kami,” pinta para Anggota DPRD.

Disela sela RDP, para Anggota DPRD tersebut meminta interval waktu kepada pihak PLN, ‘Kapan kira-kira ada keputusan bahwa teman-teman ini semua bisa diterima dan kembali bekerja’.

Pihak PLN Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan Parepare, Rizky Ardiana Bayuwerty belum bisa memberikan jawaban pasti. Ia hanya berkata secepatnya akan disampaikan keputusannya.

“Akan kami sampaikan secepatnya, dan hasil RDP ini juga akan laporkan ke pimpinan kami,” terangnya. (Edil Rauf).

Minggu, 14 November 2021

Menteri Pertanian SYL : Kalau Mau Bangun Papua"Bertanilah", Olah Karena Kalian Pejuang Kemanusiaan


Papua, Sigapnews.com,- Penguatan kapasitas SDM pertanian di wilayah Papua dan Papua Barat digencarkan oleh Kementerian Pertanian. Melalui Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pertanian (BPPSDMP), Kementan melaksanakan pelatihan bagi petani milenial di Papua dan Papua Barat, 15-23 November 2021

Kegiatan yang dilaksanakan untuk mendukung ketersediaan pangan ini, melibatkan 20 Kabupaten/Kota di Papua dan 18 Kabupaten/Kota di Papua Barat, dengan jumlah peserta lebih dari 1.200 orang

Di Provinsi Papua, pelatihan dilangsungkan di BPTP Papua, BLP Sentani, BPP Sidori, Dishut Biak, Ditan Merauke, Distan Nabire, Polbangtan Merauke, BPP Semangga, Balai Kampung Domande, Diperta, SMK Eca, dan Diperta Yapen.

Sementara di Papua Barat, pelatihan dipusatkan di Polbangtan Manokwari, Dinas Pertanian Kab. Pegaf, Dinas Pertanian Kab. Telbin, Dinas Pertanian Kab. Sorong, Dinas Pertanian Kab. Fakfak dan Dinas Pertanian Kab. Tambrauw.

Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo (SYL), mengatakan Pelatihan Bagi Petani Milenial di Papua Dan Papua Barat Mendukung Ketersediaan Pangan ini luar biasa, apalagi Papua didukung memiliki bumi yang subur.

"Jika kita semua bergerak, maka ketersediaan pangan akan bisa dipenuhi. Namun, kita berharap petani milenial bisa menjadi yang terdepan dalam hal itu. Papua punya bumi yang subur, manfaatkan itu untuk pertanian”, katanya.


Mentan SYL juga menitipkan kepada Gubernur dan Kepala Daerah di Papua dan Papua Barat beserta jajaran untuk lebih memperhatikan Petani Milenial. Dan menegaskan pelatihan ini adalah ‘connecting’ menjadi anak negeri dan pejuang. Satu bulan kita lakukan agenda ‘mixing’, tunjukan hasilnya. Semua Jajaran harus perhatikan anak-anak milenial yang kini menjadi anak-anak Kementan untuk membangun pertanian Papua dan Papua Barat.

“Ini anak-anak saya dan tidak boleh gagal. Ini momentum untuk connecting dan selanjutnya adalah mixing dengan program pertanian lainnya.

"Kalian pejuang kemanusiaan, kalau mau bangun Papua olah pertaniannya, kalian bertanilah dan bangun pertaniannya di tanah Papua ini. Tugas kalian buktikan itu”, tegasnya.


Menurutnya selama pandemi covid-19 bahkan dalam kondisi krisis sekalipun pertumbuhan PDB pertanian yang naik 16.24%, sedangkan ekspor meningkat 15.79% di tahun 2020. Bahkan hingga tahun 2021 meningkat sampai 47, 96%. Sementara Nilai Tukar Usaha Petani (NTUP) meningkat sebesar 105,58 dan Nilai Tukar Petani (NTP) mencapai 105,68.

“Ini artinya pertanian mempunyai peluang besar yang bisa dimanfaatkan. Bertani tidak akan miskin, menjadi Petani itu hebat, dan petani milenial itu luar biasa. Dan Petani harus tangguh, kendalikan alam, produksi pangan untuk kehidupan tambahnya”, tambahnya.

Sementara Kepala BPPSDMP Kementan, Dedi Nursyamsi, menjelaskan jika pelatihan ini bertujuan untuk meningkatkan kompetensi (pengetahuan, keterampilan / keahlian dan sikap) petani milenial.

"Khususnya untuk meningkatkan kompetensi petani milenial Papua dan Papua Barat dalam mendukung ketersediaan pangan," katanya.

Dedi menambahkan, pelatihan ini dilaksanakan dengan metode On the Job Training (OJT).

"Yaitu, metode pelatihan yang mengajarkan pengetahuan, keterampilan, kompetensi yang diperlukan oleh penyuluh dan petani langsung di lokasi usaha tani," jelasnya.

Dijelaskannya, materi yang akan disampaikan dalam pelatihan ini antara lain On Farm, Off Farm, Teknologi Pertanian, dan Ekspor, yang disesuaikan dengan kebutuhan dari peserta.

Selain itu ada juga mengenai budidaya, dan kredit usaha rakyat (KUR) agar mereka bisa mengembangkan usahanya dengan bantuan KUR.

"Materi-materi tersebut diharapkan dapat menjadi bekal bagi para petani milenial dalam mendesain dan mempromosikan produk unggulan yang dimilikinya, sehingga mampu bersaing dan berkembang di masa yang akan datang," katanya.

Dedi menambahkan, materi akan disampaikan oleh fasilitator yang kompeten di bidangnya, baik dari Widyaiswara, Dosen, Penyuluh, dan Praktisi.

Sedangkan Staf Khusus Presiden Billy Mambrasar menyampaikan bahwa momentum ini akan di manfaatkan sebaik-baiknya oleh milenial di Papua dan Papua Barat.

“Kami akan mendorong milenial Papua dan Papua Barat untuk berbisnis pertanian terutama dalam komoditas ekspor seperti kopi dan kelapa sawit”, ujar Billy. (Al-Aziz/Yuli N).

Sabtu, 13 November 2021

Kapolri Wujudkan Mimpi Sang Atlet Lompat Galah Peraih Emas PON Jadi Polisi


Jakarta, Sigapnews.com, - Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo mewujudkan mimpi dari Teuku Tegar Abadi seorang atlet Lompat Galah yang telah mengharumkan nama Bangsa Indonesia baik di internasional maupun nasional. Terbaru, Tegar mendapat medali emas di Pekan Olahraga Nasional (PON) ke-XX di Papua.

Atlet asal Tuban, Jawa Timur itu diwujudkan mimpinya untuk menjadi polisi. Dalam hal ini, Sigit memberikan kesempatan Tegar menjadi prajurit Korps Bhayangkara melalui jalur rekrutmen proaktif.

"Ya sudah nanti mas Tegar akan didatangi anggota saya untuk bisa masuk polisi jalur rekrutmen proaktif, karena memang Polri sangat butuh orang-orang yang punya prestasi dan tentunya kita senang kalau memang mas Tegar ikut bergabung di kita," kata Sigit menyampaikan langsung kepada Tegar melalui sambungan video call, Sabtu (13/11/2021).

Tegar pun merasa senang karena mimpinya diwujudkan oleh Kapolri Jenderal Sigit.

Dalam kesempatan itu, Ia menanyakan kepada Kapolri apakah setelah masuk ke dalam institusi Polri, masih bisa diberikan kesempatan untuk terus berlatih sebagai atlet.

Menanggapi pertanyaan itu, Sigit dengan tegas memperbolehkan Tegar untuk terus mengukir prestasi dengan terus berlatih ketika menjadi seorang polisi.

"Saya pastikan bahwa kegiatan mas Tegar akan terus bisa dilanjutkan, dikembangkan, kita pengen mas Tegar bisa jadi polisi tapi juga sekaligus bisa mewakili polisi juga untuk membawa nama institusi di kancah nasional dan internasional.

"Nah itu tentunya kita dukung," ujar mantan Kapolda Banten itu.

Tak berhenti disitu, Sigit juga memastikan kepada Tegar bahwa, tidak perlu khawatir akan dipungut biaya terkait dengan rekrutmen proaktif tersebut.

"Sigit menekankan, semua hal tidak dikenakan biaya.

Jika nanti dalam prosesnya Tegar dimintakan biaya oleh oknum, mantan Kabareskrim Polri itu menegaskan, untuk melaporkan hal itu ke pihak Propam.

Menurutnya, kemampuan dan prestasi adalah hal nomor satu untuk menjadi seorang aparat penegak hukum.

"Iya nih maaf ya pak. Ada biaya tambahan gitu tidak pak? soalnya kan biasanya masuk polisi bayar atau gimana gitu nanti?," tanya Tegar.

"Waduh yang ngomong bohong itu, Jadi saya pastikan masuk polisi tidak ada yang bayar, semua gratis.

"Nanti kalau ada informasi seperti itu bisa dilaporkan ke Propam, nanti kita proses itu oknum.

"Yang jelas untuk masuk polisi semuanya gratis, yang penting punya kemampuan, punya prestasi," jawab Sigit dengan tegas.

Tegar ingin menjadi polisi karena terinspirasi dari sang kakek.

Dia pun ingin meneruskan perjuangan kakeknya.

Akhirnya mimpi tersebut pun kini sudah tercapai berkat niat baik dari Kapolri Sigit.

Sigit pun menyempatkan untuk menyampaikan ucapan selamatnya kepada Tegar, karena telah memecahkan rekor lompat galah.

Sigit juga meminta tegar untuk terus berlatih demi menyongsong persiapan bertanding di Sea Games tahun depan nanti.

Sigit juga mendengarkan cerita keseharian Tegar yang membantu ayahnya berladang menanam jagung dan tomat.

Terkait hal itu, Sigit menyampaikan ke Tegar, saat nanti resmi menjadi polisi, dirinya juga diperbolehkan tetap membantu ayahnya di ladang.

"Nanti kalau sudah jadi polisi masih boleh nanam tomat lagi," imbuh Sigit.

Diakhir percakapan keduanya, Sigit menyatakan nantinya proses rekrutmen proaktif akan diurus oleh jajarannya. Ia meminta kepada Tegar untuk tetap terus latihan dan menjaga kesehatan.

"Oke selamat bergabung nanti ada yang menghubungi. Yang penting tetap jaga kesehatan. Latihan terus. Salam buat orang tua. Matur nuwun nggeh," tutur Sigit.

Usai diwujudkan mimpinya oleh Kapolri, Tegar mengaku senang dan terharu karena telah diberikan kesempatan menjadi seorang polisi yang merupakan mimpi yang sudah lama diinginkannya itu

"Saya juga berterima kasih kepada Bapak Kapolri, Kapolda dan Karo SDM yang telah memberikan saya kesempatan untuk masuk di Polri," tutup Tegar. (Edil Rauf/Ali/JOIN).

Jumat, 12 November 2021

Patmor Satuan Samapta Polres Bone Pantau Situasi Expo dan Pasar Malam APKLI Planet Cinema K5 Bone Fair 2021


Bone (Sulsel), Sigapnews.com,-
Pastikan situasi aman dan kondusif serta terkendali di roda perekonomian kegiatan APKLI Planet Cinema K5 Bone FAIR 2021, sejumlah pasukan Patmor Sat Samapta Polres Bone dipimpin Aipda Sakti bersama Anggotanya Rasyid dan Asmal sambangi Posko panitia sambil memantau kondisi terkini dan atau keadaan pengunjung dan para PKL, begitupun kepada Pelaku UKM dan Pelaku Ekonomi Informal lainnya pada Jumat malam,12-11-2021 pukul 21.30.

Kehadiran Patmor (Patroli Motor) Satuan Samapta Polres Bone untuk memantau situasi dan kondisi Expo dan Pasar Malam ini sebagai wujud kemitraan Panitia dengan Polri untuk memberikan rasa aman dan nyaman bagi pengunjung dan pedagang kaki lima yang beraktivitas di lokasi kawasan Parkir Planet Cinema ungkap Syambani Adam Yang Akrab dipanggil Daeng Anto.

Lebih lanjut daeng Anto sapaan akrab Syambani Adam menuturkan Apresiasinya kepada Polres Bone yang telah memberikan rasa nyaman dan aman bagi pengunjung dan pedagang kaki lima yang beraktivitas di lokasi ini.

Sekalipun ada pengamanan ketat dari pihak Management PT Planet Cinema Bone, namun kehadiran Polisi berpakaian Dinas ini juga dapat mencegah terjadinya hal hal yang tidak di inginkan, tandas Aktivis LSM ini, saat ditemui Awak Media Dilokasi.

Sementara Aipda Sakti mengatakan," Kehadiran kami dilokasialam hari ini, merupakan tugas rutin kami sebagai abdi Negara yang wajib Patroli keliling kota Watampone untuk memastikan keamanan bagi Warga masyarakat, katanya.

Selain memonitor dan atau memantau kondisi dan Situasi Expo dan pasar malam, kami Juga harus melaporkan ke Komandan setiap tempat yang kami singgahi termasuk disini, terangnya membeberkan.

Erni 35 tahun, Salah satu pedagang kaki lima yang ikut berjualan di Expo dan pasar Malam APKLI Planet Cinema K5 Bone Fair 2021 , mengucapkan Syukur pada Allah SWT dan juga mengucapkan terimah kasih kepada Pemerintah kabupaten Bone, Forkopimda, polres Bone, Kodim 1407/ Bone dan Kadin Bone sehingga bisa bangkit kembali berjualan.

Kata Dia, "Setelah hampir setengah tahun tak ada Aktivitas Ekonomi karena wabah Pandemi Covid-19 sehingga memaksa pemerintah keluarkan himbauan untuk mengurangi dan mencegah terjadinya perkembangan kasus korban yang disebabkan virus Corona.

"Semoga teman-teman pedagang kaki lima, pelaku UKM dan pelaku Ekonomi Informal lainnya yang masuk bergabung disini tetap waspada dan selalu menerapkan Protokol Kesehatan Covid-19 yang ketat l, selalu memakai masker dan yang paling penting membantu pemerintah untuk Ikuti program Vaksinasi, Agar pedagang dan pembeli sehat nyaman dan Aman pungkasnya". (MIH).

Meski Diguyur Hujan Tak Menyurutkan Animo Warga Ke Expo Kaki Lima APKLI Planet Cinema


Bone (Sulsel), Sigapnews.com,-
Pelaksanaan Expo kaki lima APKLI Planet Cinema yang kini telah memasuki hari kesembilan sejak dibukanya pada tanggal 3 Nopember 2021 lalu oleh sekda kab7 Bone Andi islamuddin nampak terlihat animo masyarakat untuk Kunjungi lokasi pasar malam yang di gagas oleh Asosiasi pedagang kaki lima Indonesia APKLI Kabupaten Bone.

Sudah mulai menggema meski situasi dan kondisi hujan deras, namun tak menyurutkan animo dan antusiasme warga Masyarakat untuk datang berkunjung dan bahkan rela untuk berteduh ditenda tenda pedagang kaki lima dan sebagian di gedung Planet Cinema bagian lego Lego menanti Redahnya Hujan, Rabu Malam  10-11-2021.

Begitupun Kamis Malam,11-11-2021 pengunjung sudah berdatangan dari seluruh arah penjuru kota bahkan ada pengunjung dari kecamatan wilayah Bone Utara, wilayah Bone Selatan dan wilayah Bone barat harus rela kehujanan demi menikmati wahana wahana yang ada di expo APKLI Planet Cinema ini. 

Jumat Sore 12-11-2021 
Lokasi Expo dan pasar Malam kembali di guyur hujan selama 3 Jam dari jam 15,00 Wita sampai 17,35, ini akibat cuaca Ekstrim wilayah Sulsel yang kini memasuki musim pancaroba.

Setelah hujan reda, puluhan kendaraan Roda 2 dan Roda empat mulai memasuki lokasi kegiatan, nampak terlihat para pengunjung mayoritas membawa keluarga mereka dengan tetap menggunakan masker satu persatu melewati pintu gerbang expo untuk menjalani pemeriksaan Suhu tubuh dan masker  baru dipersilahkan memasuki kawasan aktivitas PKL dan wahana.

Muhammad 35 tahun warga Kabupaten Sinjai  yang ditemui awak media di lokasi menuturkan membawa keluarganya ke Bone Ini untuk menikmati berbagai wahana setelah melihat-lihat Postingan di Facebook adanya kegiatan Expo dan pasar malam, kebetulan memasuki masa liburan, sehingga pada saat Istri dan 3 orang anaknya mengajak sekalian mengajak keluarganya yang lain, ungkapnya.

Rahma 43 tahun warga Pattunuang kabupaten Maros pulang ke Bone dikampung halamannya di Pompanua Riattang kecamatan Ajangale juga sedang bersama keluarga datang ke Pasar Malam ini karena melihat postingan di Medsos beberapa kerabatnya yang sedang menikmati Kuliner dan wahana di planet Cinema, ujarnya saat ditemui Awak Media sedang menikmati kuliner Sambil menunggu anaknya menikmati wahana Rumah Hantu dan ombak bergoyang. 

Iwan Hammer ketua DPD APKLI kab Bone Sulawesi Selatan, yang juga penanggung jawab Expo dan pasar malam APKLI Planet Cinema K5 Bone Fair 2021, mengatakan, "Turunnya Hujan juga adalah Rezeky untuk kita semuanya dari Allah SWT, yang intinya tetaplah semangat kepada teman teman PKL maupun pelaku UKM dan Pelaku Ekonomi Informal lainnya, dan jangan pernah lengah tetap menjaga protokol kesehatan Covid-19 untuk keselamatan dan kesehatan serta keselamatan kita bersama, yakinlah Badai Pasti Berlalu Langit kembali Biru, pungkasnya. (MIH).

Photos

Internasional

Ekonomi

Politik

HUKUM KRIMINAL

© Copyright 2019 SIGAPNEWS.COM | All Right Reserved