Minggu, 19 April 2020

Kementan Jamin Stok Pangan Aman, Penyuluh dan Petani di Sidrap Semagat Panen Padi Ditengah Covid 19

Kementan Jamin Stok Pangan Aman, Penyuluh dan Petani di Sidrap Semagat Panen Padi Ditengah Covid 19


Sigapnews.com, Sidrap - Kementerian Pertanian mendapat tugas dan tanggung jawab untuk memenuhi kebutuhan pangan 267 juta penduduk indonesia.

Oleh karenanya, peran penyuluh dalam mendampingi petani di lapangan harus terus digalakkan untuk memastikan pertanian terus berjalan.

Ketersediaan stok pangan akan mewujudkan ketahanan pangan, sehingga seluruh masyarakat Indonesia dapat memiliki akses terhadap pangan sekalipun mereka berada di rumah akibat wabah Covid-19 yang mengharuskan mereka menjaga jarak (social distancing).

Menteri Petanian Syahrul Yasin Limpo (SYL) menegaskan kepada seluruh insan pertanian bahwa di tengah Pandemi Covid 19 ini, petani dan penyuluh harus tetap melakukan pekerjaan sehari-harinya dalam menyediakan kebutuhan pangan sehingga tidak terjadi krisis pangan.

“Walaupun dalam kondisi pandemi covid-19, pejabat daerah beserta jajarannya secara langsung harus memastikan ketersediaan pangan di daerahnya masing-masing.

Hal ini dilakukan untuk memastikan ketersediaan pangan nasional aman dan terkendali dengan baik” tegas SYL.

Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian Kementerian Pertanian, Prof Dedi Nursyamsi menyampaikan kepada seluruh pelaku pertanian agar roda pembangunan senantiasa tetap bergerak untuk dapat mempertahankan ketersediaan pangan di Negara tercinta ini.

“Masalah pangan adalah masalah yang sangat utama, hidup matinya suatu bangsa.

Meskipun saat ini negara kita diserang wabah Covid-19 tetapi petani tetap semangat tanam, semangat olah dan semangat panen, Ini membuktikan pertanian tidak berhenti.

Para penyuluh tetap harus aktif dan produktif mendampingi petani agar proses budidaya di lahan sampai masa panen dan pemprosesannya berjalan dengan baik, jangan sampai ada pangan yang tertahan” tegas Dedi.

Semangat inilah yang ditunjukkan olen salah satu penyuluh pertanian Wahidah, SP, M.Si yang tetap mendampingi pelaksanaan panen yang dilakukan oleh kelompok tani Mamminasae II di Desa Lise, Kecamatan Panca lautan, Kabupaten Sidrap, Provinsi Sulawesi Selatan sekalipun di tengah wabah pandemi Covid-19.

Menurut Wahidah, salah satu anggota Poktan Mamminasae II melakukan panen padi menggunakan combine harvester di lahan seluas 0,74 ha, Varietas padi Inpari 32 dengan provitas 6,5 Ton/ha.

“Penggunaan combine harvester dapat menghemat waktu, tenaga dan biaya serta mengurangi potensi kehilangan hasil padi.

Penggunaan alat dan mesin pertanian (combine harvester) saat panen juga untuk memperkecil kemungkinan penyebaran virus covid-19 dikarenakan interaksi orang di lahan dapat dibatasi," jelas Wahidah, Minggu (19/4/2020).

Hal ini sesuai dengan anjuran dari Menteri Pertanian agar petani menggunakan alsintan untuk meminimalkan interaksi petani dengan banyak orang ketika bekerja di lahan di tengah mewabahnya pandemi Covid-19. (AZR/JML) BBPP-BK.

Read other related articles

Also read other articles

© Copyright 2019 SIGAPNEWS.COM | All Right Reserved